Tribute to Soekarno, The 1st President of Indonesia

Image

Siapa tak kenal Soekarno?

Sepertinya hampir semua anak bangsa ini kenal sosok beliau. Presiden pertama Republik Indonesia, penggagas Pancasila, pejuang kemerdekaan, sang flamboyan, sosok kontroversial, pendiri Gerakan Non Blok (jika masih ada), dan masih banyak lagi atribut yang disandangkan padanya.

Soekarno, memang istimewa. Sebagai pribadi, maupun sebagai simbol. Berbagai kisah menarik meliputi perjalanan hidupnya. Mulai dari cerita pergantian namanya dengan pertimbangan kesehatan, penjuangannya bersekolah di Surabaya dengan “nyantrik” di rumah HOS Cokroaminoto, sang macan podium sekaligus pemimpin Sarekat Islam (SI), kisah cintanya dengan ibu kost-nya di Bandung saat kuliah di kampus yang sekarang bernama ITB, dan pastinya kiprah beliau di kancah politik internasional, khususnya dalam menentang hegemoni Amerika Serikat dan atau Soviet.

Nama Soekarno tak bisa lepas dari nama-nama pemimpin besar dunia pada masanya. Sebut saja Fidel Castro sang revolusioner Kuba dan Che Guevara, sang legenda sosialis Argentina. Mereka relatif dekat dengan beliau & berbagai visi perjuangan yang sama. Soekarno juga nampak akrab dengan Mao Zedong, sang pemimpin revolusi China. Belum lagi kiprahnya dengan berbagai pemimpin negara-negara Asia-Afrika, yang dipuncaki dengan suksesnya kegiatan Konferensi Asia-Afrika di Bandung, tahun 1955. Sosok seperti Gamal Abdel Nasser, Jawaharlal Nehru, Mohammad Ali dan masih banyak lagi.

Yang tak kalah seru tentunya konflik, sekaligus permainan politik cantik Soekarno terhadap Amerika Serikat. Insiden penyanderaan pilot Amerika Serikat, Allen Pope, di tahun 1960-an yang memaksa Presiden John F. Kennedy mengikuti kemauan Soekarno untuk menukar pembebasannya dengan sejumlah kompensasi militer & ekonomi adalah strategi brilian, yang hanya mungkin dilakukan oleh seorang arsitek politik nan berpengalaman.

Ya, bagaimana tidak berpengalaman, jika Soekarno selama puluhan tahun telah aktif berpolitik praktis di 3 masa, penjajahan Belanda, Jepang & kemerdekaan. Baginya, mungkin, politik dengan segala trik & tipu dayanya adalah permainan yang memacu adrenalin.

Sayang beribu sayang, akhir hidup beliau kurang bagus. Meninggal dunia dalam kondisi tertekan, sendirian, sebagai seorang “tahanan politik” oleh rezim Orde Baru.

Banyak sekali hal yang bisa diambil contoh dari beliau, dari sisi manapun. Sebagai person, maupun figur bapak bangsa.

So, dalam rangka mengenang perjuangan beliau, saya persembahkan sebuah artwork berupa tracing ilustrasi Soekarno. Semoga bermanfaat.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s