Bangsa Besar Adalah Bangsa Yang Terus Belajar


Saya punya sebuah kepercayaan, bahwa sebuah bangsa jika ingin menjadi besar, musti terus menerus tiada henti belajar. Belajar tentang apa saja, dari sumber mana saja, sekuat tenaga, dari awal hingga akhir usia.

Mengapa saya percaya demikian?

Mari kita tengok perjalanan sejarah manusia. Perjalanan sejarah banga-bangsa besar yang riuh rendah di dalamnya. Ada beberapa contoh yang masing-masingnya memberi pembelajaran menarik akan arti pentingnya belajar.

Kita mulai dari Bangsa Yunani.

Bangsa Yunani, khususnya mereka yang datang dari kota Athena & wilayah-wilayah jajahannya di Asia Minor, terkenal sebagai akar peradaban Barat. Dari mereka lah bangsa-bangsa Barat mengenal berbagai macam pengetahuan. Orang-orang Yunani dianggap sebagai masyarakat yang di awal jaman mengolah pikir & melawan mitos, sehingga melahirkan apa yang kita sebut sekarang sebagai ilmu pengetahuan (science).

Alih-alih berhenti pada kepercayaan bahwa Zeus marah & mengelurkan petir lewat tongkatnya yang kemudian mewujudkan hujan, tokoh-tokoh seperti Aristoteles, Archimides, Anaxagoras, Plato dan sebagaimanya mengamati alam & manusia, mencari korelasi antar kejadian, melakukan percobaan untuk mensimulasi kejadian sama, dan menyimpulkan apa yang mereka sebut sebagai hukum alam & pengetahuan.

Mereka berpikir, berdiskusi, berdebat hingga bahkan saling baku pukul demi mempertahankan pendapat. Banyak martir yang terpaksa atau rela kehilangan nyawa dengan alam pikir bebas dialogis macam ini, sebut paling tenar Socrates, yang dipaksa mengakhiri hidupnya dengan menenggak racun karena dianggap mengajarkan anak-anak muda Athena untuk tidak percaya dewa-dewa Yunani.

Tapi sekali lagi, mereka tidak menyerah. Mereka terus belajar, termasuk dari bangsa-bangsa lain. Khususnya dari bangsa Mesir yang kala itu sudah dikenal sebagai gudang pengetahuan. Betapa banyak filsuf Yunani yang menghabiskan masa muda belajar di Mesir, salah satunya Archimides, yang dalam satu hikayat berhasil menghitung tinggi piramid dari panjang bayangnnya.

Dari Yunani kita loncat ratusan tahun berikutnya ke Romawi.

Dianggap sebagai penerus kebudayaan Yunani, bangsa Rowami juga tak kalah hebat dalam soal belajar. Mereka tak hanya mewarisi teks-teks pengetahuan Yunani, namun mengembangkannya pula. Hasilnya, Romawi selama berabad-abad dikenal sebagai imperium besar dunia dengan wilayah kekuasaan lintas benua. Tokoh-tokoh seperti Plotinus, Epictetus, Lucretius adalah beberapa diantaranya.

Pasca Romawi pecah, Eropa Barat terjerembab dalam kehancuran budaya, apa yang akrab kita kenal sebagai Abad Kegelapan. Kebudayaan Romawi terus berkembang di wilayah Romawi Timur, khususnya di wilayah Bizantium yang hari ini berlokasi di Turki dan sekitarnya.

Yang menarik adalah, ilmu pengetahuan & dunia pemikiran dunia tidak berhenti saat Romawi hancur. Budaya belajar & pemikiran ini diteruskan ke arah Timur Tengah, salah satunya difasilitasi oleh bangkitnya agama baru dari jazirah Arab, yaitu Islam. Menarik dari kisah bangkitnya peradaban Islam adalah datangnya dari sebuah wilayah yang bisa dibilang in the middle of nowhere. Tidak punya potensi alam yang layak dibandingkan budaya-budaya besar lainnya, seperti Bizantium, Persia, Mesir, Mesopotamia atau manapun. Namun, anehnya dari tanah nan tandus, masyarakat nan barbar, lahir peradaban Islam yang sejajar atau bahkan di puncak keemasannya lebih jauh melampaui pencapaian kebudayaan-kebudayaan sebelumnya.

Doktrin Islam yang menarik adalah perintah pertama yang diterima Nabi Muhammad. Perintah “iqra”. Satu-satunya doktrin agama yang menyuruh manusia untuk memulai segala sesuatu dengan “membaca” alias mengkaji. Bukan layaknya doktrin agama lain yang menekankan percaya semata, namun justri perintah untuk mengkaji, untuk berpikir. Yang artinya mempertanyakan. Benar-benar unik.

Iqra ini pula lah yang sepertinya menjadi sumber tenaga tak terbatas dari masyarakat Islam, baik di awal perkembangannya, untuk mempertanyakan kondisi fisik, sosial, ekonomi masyarakatnya, mempertanyakan esensi kehidupan manusia & tugas sosialnya, dan mentransformasi diri sendiri dan lingkungan sekitarnya menjadi masyarakat yang lebih manusiawi.

Banyak sekali kisah di masa-masa awal perkembangan Islam di mana manusia-manusia berbondong-bondong memeluk Islam bukan karena todongan pedang atau ancaman perang, namun karena keindahan pemikiran dan ajaran Islam yang disampaikan oleh Nabi Muhammad dan para sahabatnya. Manusia-manusia padang pasir yang terbiasa menyelesaikan masalah lewat jalan kekerasan, mengabdi pada pencapaian dunia, menyandarkan diri pada mitos dan dewa-dewa peninggalan lama, disentakkan dengan ide baru tentang kemanusiaan, tentang ketuhanan yang abstrak nan esa, tentang kewajiban sosialnya dan oleh keindahan perilaku para pemeluknya.

Tak hanya berhenti di situ, para penerus kebudayaan Islam pasca wafatnya Nabi Muhammad & generasi awal Islam, mulai dari dinasti Umayyah, Abassiyah, Fatimiyah dan berbagai dinasti lain di berbagai penjuru Darul Islam (Dunia Islam), membuka diri terhadap budaya & pengetahuan lain. Tidak hanya membuka diri, mereka mengejar pengetahuan itu di berbagai pelosok wilayahnya. Betapa masjid-masjid bersebelahan dengan madrasah, tempat masyarakat belajar, tak hanya soal agama, tapi juga pengetahuan lain. Lihat bagaimana para penguasa Abassiyah mendirikan & mengisi Bait al Hikmah (Rumah Pengetahuan) dengan buku-buku dari berbagai bidang, menggaji mahal para ulama & pemikir untuk menerjemahkan teks-teks dari Yunani, Romawi, India, Mesir dan berbagai budaya lain ke dalam bahasa Arab untuk bisa dikembangkan lebih lanjut.

Tak heran lahir pemikir-pemikir besar yang kontribusinya terhadap ilmu pengetahuan dan peradaban modern seperti Ibn Sina, Ibn Rush, Ibn Jabbar, Al Kindi dan sebagainya. Mereka dan banyak lagi pemikir lainnya yang menghidupkan kembali berbagai pengetahuan dan memungkinkan persebarannya secara luas, salah satunya kembali ke Barat dengan titik baliknya Renaissance di abad 15.

Dari interaksinya dengan peradaban Islam, terutama lewat berkali-kali Perang Salib, juga lewat perdagangan & kehidupan bersama baik di wilayah Timur Tengah maupun Spanyol Islam (Andalusia), peradaban Barat kembali berkembang. Renaissance kata mereka. Aufklarung semangatnya. Hingga sekarang, Barat mampu mempertahankan hegemoninya sebagai pusat pengetahuan modern pasca redupnya kebudayaan Islam setelah kehancuran pusat-pusat peradabannya akibat serangan bangsa Mongol dan hancurnya dinasti Ottoman di awal abad 20.

So, bagaimana dengan Indonesia sendiri, apakah yang bisa kita pelajari dari perkembangan peradaban di wilayah yang dulu dikenal dengan sebutan Nusantara ini?

Siapa tak kenal kerajaan-kerajaan besar macam Kutai, Tarumanegara, Mataram Hindu, Sriwijaya, Kahuripan, Kediri, Singhasari, Majapahit, Demak, Mataram Islam, Gowa-Tallo dan banyak lagi lainnya. Masing-masing menorehkan pencapaian politik, ekonomi, sosial budaya yang luar biasa. Bagaimana bisa dibilang luar biasa, kita bisa tengok dari rekam jejak peninggalan arkeologis yang ada. Aneka candi dan bangunan ibadah dengan ragam corak & relief yang tak hanya indah secara estetik, namun juga berisi pembelajaran agama, moral & budaya bagi pengikutnya.

Berbagai prasasti, naskah sastra, patung, dan ragam seni lainnya yang masih bisa dinikmati hingga sekarang, seperti batik, keris dan sebagainya. Semua pastinya tak lepas dari kiprah para pemikir-pemikir handal pada masanya, yang umum dikenal sebagai Empu dan Resi. Namun, memang sejauh kajian sejarah mencatat, bangsa-bangsa di Nusantara yang menjadi pengusung kebudayaan di berbagai kerajaan tadi tidak meninggalkan catatan tentang model pendidikan umum bagi publik, atau dukungan kuat penguasa terhadap pengembangan pola pikir & logika.

Nah, sekarang bagaimana dengan masyarakat kita di jaman modern ini, di Indonesia ini?

Mustinya, kita bisa melihat perjalanan sejarah bangsa-bangsa besar tadi, baik di seluruh penjuru dunia, maupun di wilayah Nusantara dan mengambil pembelajaran darinya. Bahwa salah satu prasyarat dasar sebuah bangsa jika ingin besar adalah adanya passion yang kuat untuk mau belajar & terus menerus belajar akan segala hal. Pengejaran atas pengetahuan, pengembangan kultur keterbukaan informasi, diskusi, pertukaran pemikiran & penghargaan terhadap arti penting ilmu sangatlah utama.

Tapi lihatlah bagaimana kondisi bangsa ini. Lihat brapa anggaran pendidikan yang dialokasikan pemerintah bagi masyarakatnya. Lihat betapa semakin tak terjangkaunya biaya pendidikan formal, bahkan di lembaga-lembaga pendidikan negri bagi sebagian besar warganya. Lihat betapa media massa lebih banyak mengurusi hal-hal remeh temeh seperti gosip artis, obrolan politkus tak bermutu, acara hiburan tak bermanfaat karena isinya cuman bullying dan joged-joged tak jelas. Lihat betapa banyak orang tua yang lebih suka mengajak anaknya ke mall daripada ke toko buku. Lihat betapa sepi perpusatakaan tidak hanya atas pengunjung tapi juga koleksi buku-buku bermutu. Lihat betapa kurangnya iklim menulis, membaca & membuat penelitian bahkan di kalangan civitas akademika.

Agak trenyuh membayangkan nasib bangsa ini ke depan jika terus-terusan seperti ini. Jangankan mengulang kebesaran nenek moyang kita di masa Majapahit yang dikenal sebagai bangsa maritim besar, untuk survive saja di era global bakal berat.

One thought on “Bangsa Besar Adalah Bangsa Yang Terus Belajar

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s